Dalam mendukung upaya pencegahan penularan Virus Corona (COVID-19), Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Cilacap, Jawa Tengah, mengirim 10.000 masker untuk pekerja Indonesia asal Cilacap di Hong Kong.
Cilacap – Indeks News Banten – Dalam mendukung upaya pencegahan penularan Virus Corona (COVID-19), Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Cilacap, Jawa Tengah, mengirim 10.000 masker untuk pekerja Indonesia asal Cilacap di Hong Kong.

Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Cilacap Pramesti Griana Dewi mengatakan pemerintah daerah mengirimkan bantuan masker karena pekerja asal Cilacap di Hong Kong mengeluh kesulitan mendapatkan masker untuk melindungi diri dari penularan virus corona baru.

“Koordinator Forum Komunitas Warga Cilacap di Hong Kong, Sri Martuti alias Judy telah bersurat ke Bapak Bupati Cilacap untuk menyampaikan keluhan bahwa masker menjadi barang langka dan harganya mengalami kenaikan secara signifikan sejak munculnya COVID-19 sehingga para pekerja migran sulit mendapatkannya,” kata Pramesti, Selasa (18/2/2020)

Menurut dia, lokasi Hong Kong yang berada sangat dekat dengan pusat wabah COVID-19 di Wuhan, China, membuat pekerja Indonesia di Hong Kong khawatir.

“Hal ini tentu saja sangat mengkhawatirkan para pekerja migran Indonesia di Hong Kong, termasuk pekerja migran Indonesia asal Cilacap yang ada di sana,” katanya.

Oleh karena itu, kata dia, Pemerintah Kabupaten Cilacap akan segera mengirimkan bantuan masker untuk pekerja asal Cilacap di Hong Hong melalui Konsulat Jenderal Republik Indonesia di Hong Kong.

Sekretaris Daerah Cilacap, Farid Ma’ruf mengatakan Ini sebagai bentuk kepedulian Pemkab Cilacap untuk para pekerja migran asal Cilacap yang bekerja di Hong Kong.

Pengadaan masker untuk pekerja asal Cilacap di Hong Kong, menurut dia, dilakukan berkoordinasi dengan Badan Amil Zakat Nasional (Baznas) dan Palang Merah Indonesia (PMI) Kabupaten Cilacap.

“Alhamdulillah sudah siap semuanya dengan nilai kurang lebih Rp40 juta, dari Baznas Rp20 juta dan PMI Rp20 juta,” katanya.

Baznas dan PMI sudah menyerabkan bantuan masker tersebut kepada Dinas Kesehatan Kabupaten Cilacap untuk segera dikirim ke Hong Kong.

Loading...
loading...