Benny Tjokro Mempertanyakan Kepemilikan Saham Grup Bakrie Oleh Jiwasraya

2
Benny Tjokro
JAKARTA – Kasus dugaan korupsi yang menimpa PT Asuransi Jiwasraya terus bergulir dan memunculkan fakta baru. Kabar terkini, salah satu tersangka, Benny Tjokro, menyebut bahwa saat ini Jiwasraya diketahuinya memiliki saham Grup Bakrie. Fakta ini berbeda dengan pernyataan Direktur Utama Jiwasraya, Hexana Tri Sasongko, di depan Panitia Kerja (Panja) DPR, yang tidak menyebutkan saham Grup bakrie sebagai salah satu koleksi saham yang kini dimiliki oleh perusahaannya.

Menurut Benny Tjokro, tidak mungkin Hexana tidak mengetahui kepemilikan saham tersebut, mengingat sejauh ini telah setahun lebih menjabat sebagai Direktur Utama Jiwasraya. “Tidak mungkin (Hexana tidak tahu bahwa Jiwasraya memiliki saham Grup Bakrie). Kalau sampai tidak tahu, maka hanya du kemungkinan. Pertama, (Hexana) bodoh. Kedua, dia melindungi pelaku dengan mencari ‘kambing hitam’. Pertanyaannya, siapa yang menyuruh?” ujar Benny Tjokro, dalam tulisan tangan yang beredar di kalangan pelaku pasar, Senin (29).

Menurut pria yang akrab disapa Brntjok ini, klaim dia bahwa Jiwasraya memiliki saham Grup Bakrie memiliki dasar yang kuat. Tak hanya sekadar memiliki, pihak Jiwasraya dikatakan Bentjok membeli saham Grup Bakrie tersebut pada posisi harga tinggi. Seluruh informasi tersebut menurut Bentjok ada dalam data investasi saham Jiwasraya yang dipegang oleh Badan Pemeriksa Keuangan (BPK). “Saat Saya [Benny Tjokro] diperiksa oleh Kejaksaan Agung dan BPK, (data itu) dibuka oleh penyidik. Saya juga mengecek kebenarannya saat bertemu dengan para Direksi Jiwasraya yang menjadi tersangka. Mereka bilang benar. Jiwasraya banyak membeli saham Grup Bakrie, terutama sebelum tahun 2008,” tutur Bentjok.

BenTjok

Pertemuannya dengan para Direksi Jiwasraya tersebut, dikatakan Bentjok, terjadi saat penjemputan, di perjalanan, di tahanan, saat menunggu siding di PN Jakarta Pusat dan juga saat diperiksa oleh BPK. Berdasarkan data rincian investasi saham Jiwasraya, BUMN asuransi itu memang diketahui memiliki 10 saham Grup Bakrie dengan sembilan diantaranya berstatus ‘nyangkut. Sementara satu lagi dalam posisi rugi. Ke-10 saham Grup Bakrie itu adalah PT Bakrie & Brothers Tbk (BNBR), PT Bumi Resources Minerals Tbk (BRMS), PT Bakrie Telecom Tbk (BTEL), PT Bumi Resources Tbk (BUMI), PT Darma Henwa Tbk (DEWA), PT Bakrieland Development Tbk (ELTY), PT Graha Andrasentra Propertindo Tbk (JGLE), PT Bakrie Sumatera Plantations Tbk (UNSP), PT Visi Media Asia Tbk (VIVA), dan Capitalinc Investment Tbk (MTFN).

BACA JUGA:  Bima Arya Tegur Keras Pimpinan RS UMMI Bogor

Yang menarik, kepemilikan Jiwasraya atas saham Grup Bakrie tersebut justru lebih banyak dibandingkan kepemilikan pada saham perusahaan yang dikendalikan atau terafiliasi dengan Bentjok. Jumlah saham Grup Bakrie yang dipegang Jiwasraya juga lebih besar dari perusahaan terafiliasi tersangka lainnya, Heru Hidayat, yang hanya tujuh. Volume saham-saham Bakrie yang dipegang Jiwasraya juga besar. Contohnya, Jiwasraya memiliki 541 juta saham BNBR atau setara kepemilikan 4,4%. Saat ini, harga saham BNBR Rp50, sehingga nilai saham BNBR yang dipegang Jiwasraya mencapai Rp27 miliar. Saat membacakan eksepsi di Pengadilan Jakarta Pusat (Jakpus), belum lama ini, Benny Tjokro memastikan tidak terlibat dalam penentuan investasi 124 saham yang dipegang Jiwasraya. “Saya tidak kenal direksi Jiwasraya dan tidak ada kesepakatan apapun dengan mereka,” kata Bentjok.

Dia juga mempertanyakan tuduhan dirinya menggoreng 124 saham Jiwasraya. “Mana buktinya, aliran dananya, siapa lawannya, dan apakah saya kebagian? Dari 272 lembar dakwaan, saya tidak menemukan bukti saya menggoreng saham Jiwasraya,” tegas Bentjok. Dia juga memastikan, saham-saham grup BT yang tersisa di reksa dana Jiwasraya dibeli dari pihak lain atau di pasar, bukan dari BT langsung.