Kasus Kematian Editor Metro TV Ditarik ke Polda Metro, Polisi Segera Ungkap Hasil Penyelidikan

165
Kasus Kematian Editor Metro TV Ditarik ke Polda Metro, Polisi Segera Unkap Hasil Penyelidikan
Direktur Reskrimum Polda Metro Jaya Kombes Tubagus Ade Hidayat mengatakan pihaknya bakal segera mengungkap hasil penyelidikan kasus kematian video editor Metro TV, Yodi Prabowo
JAKARTA – Direktur Reskrimum Polda Metro Jaya Kombes Tubagus Ade Hidayat mengatakan pihaknya bakal segera mengungkap hasil penyelidikan kasus kematian video editor Metro TV, Yodi Prabowo dalam beberapa hari ke depan.

“Dalam waktu dekat, satu, dua hari ini saya akan umumkan hasil penyelidikan kasus kematian editor Metro TV dari semua sisi,” kata Tubagus di Polda Metro Jaya, Kamis (23/7).

Tubagus mengatakan, saat ini penyelidikan kasus tersebut juga telah ditarik ke Polda Metro. Namun, untuk tim di lapangan tetap terdiri dari tim gabungan Polres Metro Jakarta Selatan dan Polsek Pesanggrahan.

“Sekarang penyelidikannya sudah ditarik ke Polda Metro Jaya,” ujarnya.

Sementara itu, Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Yusri Yunus mengatakan hari ini tim gabungan kembali melakukan analisa dan evaluasi (anev) terkait perkembangan hasil penyelidikan.

BACA JUGA: Kontestansi Pilkada Tangsel Dikuasai Keluarga Elite Politik, Golkar Perkuat Petahana

Anev ini, kata Yusri, untuk mengumpulkan seluruh hasil temuan penyidik. Mulai dari temuan di TKP, pemeriksaan saksi, hingga hasil dari laboratorium forensik.

“Mudah-mudahan ada hasil hari ini, nanti kita sampaikan,” ucap Yusri.

Sebelumnya, jenazah video editor Metro TV Yodi Prabowo ditemukan di pinggir jalan Tol Lingkar Luar Jakarta (JORR) Ulujami, Jakarta Selatan, pada 10 Juli lalu.

Hasil autopsi terungkap bahwa penyebab utama kematian Yodi karena luka tusukan di bagian leher.

Di lokasi, polisi menemukan sebilah pisau dapur di lokasi kejadian. Pisau tersebut telah diselidiki oleh labfor dan hasilnya ditemukan sidik jari Yodi pada pisau tersebut.

Di sisi lain, berdasarkan kamera CCTV, diperkirakan Yodi meninggal dunia sekitar pukul 00.00 hingga pukul 02.00 WIB dini hari pada 8 Juli.

BACA JUGA:  WhatsApp tunda rencana kebijakan privasi, Takut ditinggalkan pengguna