Airlangga Hartarto :Pemerintah berharap kredit korporasi yang akan disalurkan hingga 2021 ini dapat mencapai Rp 100 triliun

69
Airlangga
JAKARTA – Menteri Kordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto menghadiri penandatanganan perjanjian kerja sama program penjaminan korporasi dalam rangka pemulihan ekonomi nasional di Aula Mezzanine, Kementerian Keuangan, Rabu (29/7).

Acara penandatangan ini selain Airlangga Hartarto turut dihadiri Menteri Keuangan Ibu Sri Mulyani dan Ketua Dewan Komisioner OJK Bapak Wimboh Santoso bersama sejumlah kementerian terkait secara daring serta sejumlah pimpinan bank. Kebijakan ini ditujukan kepada pelaku usaha korporasi padat karya dan dukungan insentif listrik untuk industri, bisnis, dan sosial.

Khusus program penjaminan korporasi padat karya, pemerintah memberikan jaminan kredit kepada korporasi dengan nilai Rp 10 miliar hingga Rp 1 triliun melalui Lembaga Penjaminan Ekspor Indonesia (LPEI) atau Indonesia Eximbank dan PT Penjaminan Infrastruktur Indonesia (PII).”Pemerintah berharap kredit korporasi yang akan disalurkan hingga 2021 ini dapat mencapai Rp 100 triliun.”Ujar Airlangga Hartarto.

Pemerintah melihat program penjaminan kepada korporasi ini menjadi penting untuk menunjang kebutuhan korporasi padat karya agar kembali melakukan aktivitas secara maksimal selama masa pandemi.