Di Balik Judesnya Cici-Cici Pewaris Es Krim Tertua di Jakarta

123
toko es krim ragusa
Toko es krim Legendaris
Banten.indeksnews.com . Kuliner – Mungkin temen temen semua uda pada tau es krim tertua di Jakarta yang kemarin viral ini. Jujur ini bukan tipikal es krim kesukaanku. Iya dia enak, tapi terlalu ringan dan ga se-milky yang kukira.

Nah, yang malah bikin aku terkenang abis adalah cici2 yang jagain tempat es krim ini. Sebelum ke tempat ini, aku sempet liat review2 seputar Ragusa, dan 85% komentarnya bukan seputar si es krim, tapi menyoal judesnya cici cici ini. Uda judes, ketus, galak, banyak macemnya.

Maklum, bahannya cuma dari air, gula, dan susu. Uda. Itu aja.Ternyata komentar mereka ga salah salah banget. Pas aku ke sana, aku sudah disambut dengan semprotan sang cici yang marah marah karena aku tidak segera antre. Ya maklum aku masih terpana sama arsitektur khasnya si Ragusa , toko es krim yang jadul bingiit. Bahkan kursi2nya pun serasa jadi saksi bisu kejayaannya.

Selama aku dan temen2ku makan es krimnya, perhatian kami bolak balik tertuju sama si cici yang bolak balik teriak2 sama konsumen.

es krim legendaris

“Hayoo jaga jarak ya tolong, jaga jarak!”
“Itu uda ada bentuk es krimnya nyo, liat sendiri sana!”

Nah, selagi makan, aku pun iseng mengambil foto sudut ruangan dan potret jadul yang terpajang di sana.

Pas lagi asik-asik ngefoto, eh aku disamperin si cici. Aku kaget kan, dikira mau dimarahin karna ambil foto tanpa izin. Eh malah diajak cerita2.

Dari beliaulah aku tau kalau es krim di sana tuh sistemnya “Bikin hari ini, harus habis hari ini juga”.

Maklum, karna dari bahan air, susu dan gula doang tanpa pengawet apapun, es krim jadi mudah basi, apalagi mengingat bahannya dari susu segar.

BACA JUGA:  Teknologi dan Sistem uang sudah berjalan 2.600 tahun.

Beliau pun nunjukkin foto Ragusa bersaudara yang diriin toko ini.

Di sana aku baru tahu kalau ternyata Duo Ragusa ini akhirnya pulang ke Italia pada 1970an, dan menyerahkan keberlangsungan toko ini sama adik istrinya.

Jadi, cici ini adalah kturunan dari adik istrinya Ragusa.

Sambil cerita2 gitu, cici nunjukkin scara skilas gimana cara ngeplatting es krimnya (tempatnya ada di blakang kasir) beserta alat buat bikin es krimnya.

Alatnya masi jadul banget, dan beliau mati2an mempertahankannya karna sparepartnya uda gaada lagi 🙁

Intinya di balik kejudesan sang cici, tersimpan ketegasan dan semangat juang yang tinggi untuk bisa menjaga amanah keluarga, serta mempertahankan warisan autentik masa lalu ini dengan baik.

Salut sama cici!

Singkat cerita, slain cerita macem2 dari A sampe Z, cici juga nunjukkin kalau di depan toko ada orang jualan roti rombong gitu. Pas kucek, eh ternyata ini roti legendaris Tan Ek Tjoan yang terkenal dengan roti gambangnya.

Dan bruntungnya, si bapak lagi jual roti gambang legendaris ini. Harganya cuma 8K, rasanya uniiik banget!

Perusahaan roti lehendaris

Perpaduan antara roti rempah yang manis dan gurih2 jahe kayu manis gitu. Suka pokoknya!

Dari smua komentar, rata2 setuju kalau cicinya ga galak, cuma emang tegas & anti ribet.

Justru dari ketegasan inilah, toko es krim ini bisa bertahan puluhan tahun dengan ciri khas dan cita rasa yang sama. Itulah yg jarang banget ditemuin sama toko2 zaman now.

Di Balik Judesnya Cici-Cici Pewaris Es Krim Tertua di Jakarta

~ A THREAD RADEN MAS KOKO @dukeofmalang