Mahfud MD: Pemerintah Sudah Sediakan Rp5 Triliun untuk Protokol Kesehatan di Pilkada 2020

156
Menteri Koordinator bidang Politik Hukum dan Keamanan Mahfud MD
Menteri Koordinator bidang Politik Hukum dan Keamanan Mahfud MD ft Istimewa
JAKARTA, banten.indeksnews.com – Menteri Koordinator bidang Politik Hukum dan Keamanan Mahfud MD mengingatkan protokol kesehatan harus dilaksanakan dengan ketat dan disiplin saat pelaksanaan Pilkada 2020.Anggaran besar berikut tambahan Rp5 triliun untuk agenda konstitusional ini tidak boleh mendatangkan masalah besar yakni peningkatan jumlah pasien virus korona atau covid-19.

“Tak kurang Rp5 triliun tambahan dana. Kita sudah carikan dana dan sudah terpenuhi. Ini digunakan membiayai perlengkapan dan persiapan tambahan sebagai penunjang pelaksanaan Pilkada 2020 yang sesuai protokol kesehatan di tengah pandemi Covid-19,” kata Mahfud MD saat menyampaikan keynote speech dalam webinar bertajuk Pilkada dan Konsolidasi Demokrasi Lokal yang diselenggarakan oleh MMD Initiative, Sabtu 5 September 2020.

Pada kesempatan itu selain Mahfud MD hadir Peneliti Utama Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) Siti Zuhro, Direktur Eksekutif Lembaga Survei Indonesia (LSI) Djayadi Hanan, Peneliti Indonesia Corruption Watch (ICW) Donal Fariz, dan Direktur Perkumpulan untuk Pemilu dan Demokrasi (Peeludem) Khoirunnisa.Ia mengatakan serangkaian protokol kesehatan telah ditetapkan untuk dilaksanakan saat pilkada.

Di antaranya, jumlah pemilih di TPS nanti dibatasi. Selain itu, waktu mencoblos akan terjadwal dan tidak serentak pada jam yang sama untuk mencegah terjadinya kerumunan di Tempat Pemungutan Suara (TPS) karena pemilih yang datang serempak.

Selanjutnya, seluruh petugas TPS dilengkapi alat pelindung diri (APD) dan seluruh pemilih akan diberi sarung tangan.

“Anggaran tambahan itu berarti pilkada harus sungguh-sungguh,” tegasnya.

Pilkada 9 Desember 2020 digelar di 270 wilayah di Indonesia, meliputi 9 provinsi, 224 kabupaten.

BACA JUGA:  Mobil Sport 'Mustang V8' Terbakar Gegara Korsleting Listrik di Pondok Indah
Artikel sebelumyaJawara dan Abuya Kawal Ratu Tatu Daftar Pertama Ke KPU Serang
Artikel berikutnyaPers Kecewa Dilarang Masuk KPU Serang Meliput Pendaftaran Bacalon