Ferdiansyah: PSI Minta Ketegasan Anti Politik SARA di Pilkada Tangsel

197
Ferdiansyah Ketua Fraksi PSI, DPRD Tangsel.
Ferdiansyah Ketua Fraksi PSI, DPRD Tangsel.
TANGSEL, banten.indeksnews.com – Ferdiansyah menyikapi beredarnya pemberitaan terkait penyebaran isu SARA (Suku Agama Ras dan Aliran) dari salah satu oknum lurah di Tansgel pada satu aplikasi grup WhatsApp PSI sangat menyesalkan hal ini dan meminta ada penegakan aturan.Oknum lurah itu diduga menyerang agama calon wakil wali kota Tangsel Rahayu Saraswati Djojohadikusumo.

“Kami di PSI memiliki suara bulat dengan tidak memberikan ruang upaya berpolitik dengan isu SARA. Dengan kejadikan dugaan oknum lurah memainkan isu SARA, kami dari Fraksi PSI mendesak agar ada ketegasan,” ujar Ketua Fraksi PSI, DPRD Tangsel, Ferdiansyah.

Ferdiansyah menegaskan juga politik SARA akan menjadi preseden buruk dengan hasil akhir memecah masyarakat dan menurunkan kualitas demokrasi yang sehat.

BACA JUGA:Lurah Saidun Disinyalir Menjadi Provokator Isu Agama Dimasa Kampanye Pilkada

“Saya sudah ingatkan di berbagai kesempatan bahwa ASN harus netral. Lurah, camat, kepala dinas atau ASN lainnya harus bersikap netral dan tidak boleh terlibat dalam proses kampanye paslon manapun yang sedang berkontestasi,” tegas Ferdi.

Siapapun itu yang berstatus ASN yang tergabung dalam lingkup pemerintah kota Tangsel harus dapat memberikan contoh yang baik karena ASN pastinya terikat dengan semua aturan yang berlaku.

“Jika ingin melakukan politik praktis, maka baiknya lepas dulu (mengundurkan diri) sebagai ASN, baru dapat bebas melakukan politik praktis selayaknya masyarakat biasa. Itu pun tidak boleh menggunakan isu sara,” ujarnya.

Lurah, camat maupun kepala dinas diberikan kewenangan untuk menjadi pemimpin dan pelayan masyarakat di masing masing instansinya untuk dapat bekerja dengan baik sesuai tugas dan fungsinya, bukan malah melakukan provokasi yang mengarah kepada issue sara. Jika hal ini terbukti benar, maka harus dapat diproses sesuai dengan ketentuan dan hukum yang berlaku.

BACA JUGA:  Pasutri Jadi Korban Pengeroyokan Pemuda Mabuk di Ciputat, Polisi : Kita Cari Pelakunya!

“Saya menghimbau semua pihak untuk menghindari isu SARA. Juga mengingatkan semua kontestan untuk tidak menyeret ASN dalam kontestasi politik. Demikian juga agar ASN tetap netral dan tidak melayani tawaran-tawaran siapapun untuk memanfaatkan posisinya sebagai ASN untuk ikut serta dalam kegiatan kampanye.”

Artikel sebelumyaIndra Iskandar: Luruskan Insiden Mikrofon Mati saat Pengesahaan RUU Cipta Kerja
Artikel berikutnyaMenaker: Realisasi Penyaluran Subsidi Gaji/Upah Capai 98,42%, Hingga 6 Oktober 2020