Jemaah Umrah Indonesia Hanya Berangkat 44% , Ada Pembatasan

57
Mekkah Ft Istimewa .
Mekkah Ft Istimewa .
JAKARTA, banten.indeknews.com – Otoritas Arab Saudi membatasi usia calon jemaah umrah yang diizinkan berangkat umrah pada masa pandemi Covid-19. Hal ini membuat sebagian besar calon jemaah umrah yang telah terdaftar dalam Sistem Komputerisasi Pengelolaan Terpadu Umrah dan Haji Khusus (Siskopatuh) tidak bisa berangkat.

Hal ini diungkapkan oleh Sekretaris Jenderal Amphuri, Faried Aljawi yang mengatakan bahwa hanya ada sekitar 44 persen calon jemaah umrah yang memenuhi kriteria tersebut atau berusia antara 18 tahun hingga 50 tahun. Sementara 56 persen sisanya diluar usia tersebut, saat belum diizinkan untuk berangkat umrah.

“Berdasarkan data dari sistem Kemenag, ada sekitar 59.000 calon jemaah umrah yang sudah terdaftar. Akan tetapi hanya ada 44 persen yang memenuhi kriteria usia, sementara sisanya berusia di bawah 18 tahun dan di atas 50 tahun,” ujatnya di Terminal 3 Bandara Soekarno-Hatta pada Minggu (1/11/2020).

Faried menjelaskan untuk mereka yang saat ini tidak memenuhi kriteria keberangkatan , diharap menunggu regulasi lanjutan dari pemerintah Arab Saudi. Hal ini tentunya tidak akan berlangsung cepat karena butuh tahapan menuju masa normal.

“Untuk yang tidak memenuhi kriteria, berarti menunggu regulasi dari pemerintah pemerintah Arab Saudi. Tentunya akan ada tahapan untuk menuju normal ya, karena ini masih masa new normal,” lanjutnya.

Sebelumnya diketahui ada sekitar 360 jamaah umrah yang berangkat dari Bandara Soekarno-Hatta pada Minggu (1/11/2020). Jamaah yang hari ini berangkat sebagian besar merupakan pengurus dan pemilik travel untuk memeriksa bagaimana teknis pelaksanaan ibadah umrah selama pandemi Covid-19.