Dompet Dhuafa Dan Permata Bank Syariah Luncurkan Program Biaya Pasien Dhuafa

263
Dompet Dhuafa Dan Permata Bank Syariah Luncurkan Program Biaya Pasien Dhuafa
JAKARTA – Dompet Dhuafa bersama Unit Pengelola Zakat dan Dana Kebajikan (UPZDK) Permata Bank Syariah sangat peduli dengan pandemi Covid-19 yang berkepanjangan dan situasi ekonomi yang menurun hal ini mempengaruhi tingkat kesejahteraan yang berefek ke masalah kesehatan di tengah masyarakat. Ditambah sebagian masyarakat dhuafa belum semua terjangkau oleh jaminan kesehatan baik itu dari pemerintah maupun swasta.

“Peluncuran pembiayaan pasien dhuafa. Dompet Dhuafa menyadari betul potensi zakat di Indonesia, Badan Amil Zakat Nasional pada Mei 2019, mengeluarkan data bahwa potensi zakat di Indonesia sebensar Rp. 233 Triliun, ini mengingat ada kenaikan potensi zakat di Indonesia. Namun sekian banyak potensi yang ada, belum ada yang terkelola dengan baik, maka masyarakat di Indonesia harus terus di edukasi maupun program-program pendayagunaan, salah satunya penanggulangan kemanusiaan.”

“DD bersama Unit Pengelola Zakat dan Dana Kebajikan (UPZDK) Permata Bank Syariah, beriktiar untuk pengelolaan dana zakat. Menggelorakan dana zakat untuk program pasien di jaringan rumah sakit Dompet Dhuafa. Walaupun sekarang terdapat berbagai asuransi, namun belum bisa mengcover semuanya, oleh karena itu adanya kerjasama ini bisa memaksimalkan dana zakat untuk pasien dhuafa,” ujar Ahmad Faqih, selaku General Manager Resource Mobilization ZISWAF DD, dalam keterangannya yang diselenggarakan melalui YouTube DDTV. (Kamis, 26/11)

Habibullah selaku ketua UPZDK Permata Bank Syariah mengutarakan, “Terima kasih kepada Dompet Dhuafa atas kerjasama yang terjalin. Program ini kami dedikasikan kepada pasien dhuafa. Tentunya kami berharap bantuan dapat memberikan keringanan bagi masyarakat dhuafa dalam mendapatkan pelayanan kesehatan. Kami berharap dengan semakin baik dan transparannya pengelolaan UPZDK Permata Bank Syariah akan meningkatkan kepercayaan muzakki terhadap UPZDK PermataBank Syariah”

Terdapat lima pilar utama yang kami sasar yakni pendidikan, pemberdayaan komunitas, kesehatan, infrastruktur dan kebencanaan. Kesehatan kami turus berpartisipasi dalam pembangunan rumah sakit mata, klinik cuci darah berserta perlengkapannya dan pembiayaan pasien dhuafa. Dengan kerjasama yang baik, program-program kerjasama dapat diperluas lagi, sehingga kebermanfataan semakin dirasakan oleh masyarakat.

“Di tengah pandemi Covid-19 kami menemukan banyak masyarakat terdampak, tentu ini harus banyak dukungan dari segala aspek seperti hari ini UPZDK Permata Bank Syariah dengan Dompet Dhuafa. Bahkan kami membuka hotline emergency Dompet Dhuafa untuk memudahkan muzakki maupun mustahik dalam akses pelayanan kesehatan. Tentu kerjasama ini sangat berarti dalam mewujudkan keluarga dhuafa. Diluar sana banyak keluarga dhuafa belum memiliki jaminan kesehatan.

Bahkan kurang lebih 13.000 dhuafa, itu ada 42% belum terjangkau jaminan kesehatan, melalui verifikasi yang kami dapatkan dari lapangan langsung dengan tatap muka hingga datang langsung ke rumah. Kita upayakan pembiayaan untuk semua pasien dhuafa agar bisa terlayani. Tentu ini menjadi suatu harapan akan peningkatan kesehatan bagi dhuafa sehingga dapat produktif dan berdaya kembali,” pungkas dr. Yeni Purnamasari MKM., selaku General Manager Divisi Kesehatan Dompet Dhuafa.

Artikel sebelumyaAlami 13 Tusukan Saat Shalat Tahajud, Wanita di Tangerang Kritis
Artikel berikutnyaDikerumuni Semut Dan Belatung, Sesosok Bayi Ditemukan Masih Hidup