Najib Razak Mantan PM Malaysia Kecewa Google, Amazon, Tesla Lebih Pilih Indonesia

219
Najib Razak Mantan PM Malaysia Kecewa Google, Amazon, Tesla Lebih Pilih Indonesia
Najib Razak Mantan Perdana Menteri Malaysia FT ISTW
JAKARTA, banten.indeksnews.com – Najib Razak kecewa mantan Perdana Menteri Malaysia  Raksasa teknologi asal Amerika Serikat (AS) Google sudah membangun pusat data (data center) komputasi awan (cloud) di Indonesia. Sedangkan Amazon berkomitmen masuk ke Tanah Air. Lalu Tesla tertarik berinvestasi mobil listrik.

“Tesla akan ke Indonesia. Amazon akan ke Indonesia. Google akan ke Indonesia. Apa yang terjadi?” Kata Najib Razak dalam unggahan di akun Facebook, Senin lalu (14/12).

Padahal, menurut Najib Razak Malaysia memiliki Kementerian Perindustrian dan Perdagangan Internasional (MITI), Otoritas Pengembangan Investasi Malaysia (MIDA), InvestKL, dan Malaysia Digital Economy Corporation (MDEC) yang bertugas menarik investasi raksasa teknologi. Ia menilai hasilnya nol.

Ia mengatakan, dirinya memimpin langsung misi perdagangan dan investasi saat menjabat. “Saya bertemu dengan para pemimpin dunia dan kapten industri,” katanya. Dia mengklaim, sekitar 80 perusahaan internasional ia undang ke Malaysia selama periode itu.

Najib mengatakan, investasi itu bisa menambah penciptaan lapangan kerja baru dan menghadirkan talenta digital bagi Malaysia. Namun, ia menilai upaya pemerintah menarik investasi minim sejak 2018.

“Apa yang kami lihat yakni ketidakstabilan politik. Apa yang kami alami yaitu kebijakan pemerintah yang lemah yang berdampak besar pada perekonomian dan masyarakat,” katanya.

Beberapa raksasa teknologi global memang masuk ke Indonesia. Pada Juni lalu, Google meluncurkan pusat data alias Google Cloud region ke-24 di Jakarta.

Google menilai, perkembangan unicorn yang pesat menjadi salah satu alasan perusahaan memilih berinvestasi pusat data di Indonesia. “Ini artinya banyak pelanggan. Kami juga hadir untuk membantu percepatan Indonesia 4.0 dengan berinvestasi infrastruktur dan menggandeng mitra lokal,” kata Country Director Google Cloud Indonesia Megawaty Khie dalam konferensi pers virtual, Juni lalu (24/6).

BACA JUGA:  Sekda Nias Utara Lagi Asyik Konsumsi Narkoba Dengan Sejumlah Wanita Ditangkap Polisi

Amazon melalui anak usaha, Amazon Web Service (AWS) juga berencana membangun tiga pusat data di Indonesia sekitar akhir 2021 atau awal 2022.

Sedangkan Alibaba Cloud sudah membuat dua pusat data di Nusantara. Bahkan, mereka berkomitmen membangun yang ketiga pada akhir tahun depan.

Yang terbaru, perusahaan kendaraan otomatis asal AS, Tesla berencana berinvestasi di beberapa bidang di Tanah Air. Presiden Joko Widodo (Jokowi) yang langsung mengundang CEO Tesla Elon Musk untuk berinvestasi.

Selain mobil listrik, Tesla disebut-sebut melirik Indonesia untuk membangun pabrik baterai lithium. Jokowi juga merayu Musk untuk melirik Indonesia sebagai lokasi landasan atau launching pad roket Space X.

Deputi Bidang Koordinasi Investasi dan Pertambangan Kemenko Marves Septian Hario Seto mengatakan Presiden Jokowi dan Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Marves) Luhut Binsar Pandjaitan telah berbicara dengan Elon Musk.

Ia optimistis Indonesia bakal terpilih. “Dengan cadangan nikel yang kita miliki, seharusnya bisa menang,” ujar Septian dalam Indonesia Mining Outlook, Selasa (15/12). Komoditas tambang ini merupakan salah satu bahan baku pembuatan baterai.

Pemerintah dalam waktu dekat berencana melakukan diskusi teknis dengan Tesla. Jokowi sangat berharap perusahaan mau menanamkan investasinya di sini.

Langkah menarik investasi tersebut tidak mudah, sebab Tesla cukup selektif memilih lokasi pabrik. Apalagi tren global saat ini, investor harus memperhatikan aspek lingkungan. Hal ini pun sudah Musk utarakan di Inggris dan negara Eropa lainnya.