Israel Kecam Tuduhan Menlu Iran tentang Rencana Penyerangan Kepada AS

60
Israel Kecam Tuduhan Menlu Iran tentang Rencana Penyerangan Kepada AS
Sputnik news
JAKARTA, banten.indeksnews.com– Menteri Energi Israel, Yuval Steinitz, menolak tudingan Menteri Luar Negeri Iran, Javad Zarif, yang mengatakan bahwa negara Yahudi itu sedang menjebak AS untuk melancarkan perang melawan Iran.

Dalam sebuah wawancara dengan stasiun radio Kan pada Minggu (3/1), dilansir dari Sputnik News, Steinitz mengatakan bahwa Israel-lah yang perlu waspada terhadap kemungkinan serangan dari Iran, mengingat sebentar lagi adalah peringatan tahun pertama pembunuhan Jenderal Qasem Soleimani, kepala Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGC).

“Kami mendengar omong kosong ini oleh (Menteri Luar Negeri Iran Javad) Zarif, bahwa Israel akan melancarkan serangan teroris terhadap Amerika Serikat – ini benar-benar tidak masuk akal. Tetapi di sisi lain itu adalah tanda peringatan bahwa Iran sedang membidik negara zionis, sedang mencari alasan untuk menyerang Zionis, dan oleh karena itu kita harus waspada dan berada pada kondisi siaga tertinggi,” menteri energi zionis  mencatat.

Pernyataan itu datang sehari setelah Zarif menunjuk intelijen baru dari Irak. Dalam postingannya di Twitter, agen intelijen barunya itu melaporkan bahwa agen-provokator Israel sedang merencanakan serangan terhadap Amerika.

“Hati-hati dengan jebakan, @realDonaldTrump. Setiap kembang api akan menjadi bumerang yang buruk, terutama terhadap BFF Anda yang sama.” Tulis Javad Zarif (@JZarif) 2 Januari 2021

Pada Sabtu (2/1), The Jerusalem Post mengatakan bahwa sehubungan dengan peringatan 3 Januari pembunuhan Soleimani, Pasukan Pertahanan Israel (IDF) sedang mempersiapkan serangan oleh Iran.

Menurut sumber tersebut, IDF tidak mengesampingkan kemungkinan serangan oleh apa yang oleh militer disebut sebagai “negara lingkaran kedua”, mengacu pada Irak atau Yaman. Militer Zionis dilaporkan mengadakan diskusi tentang tingkat perencanaan dan meninjau kemungkinan skenario serangan yang berbeda, kata sumber itu menambahkan.

BACA JUGA:  Pemprov Jatim Batal Berikan Dana Hibah Rp 9 Miliar untuk Museum SBY

Dalam foto yang dirilis oleh situs resmi kantor pemimpin tertinggi Iran, komandan Pasukan Quds Iran, Qassem Soleimani, berdoa dalam upacara keagamaan di sebuah masjid di kediaman Pemimpin Tertinggi Ayatollah Ali Khamenei, di Teheran, Iran, 27 Maret 2015.

Iran Sumpah AS Akan Diadili Atas ‘Tindakan Teror Craven’ Terhadap Jenderal Soleimani

Iran telah berulang kali mengisyaratkan kesiapannya untuk membalas dendam atas pembunuhan Soleimani pada 3 Januari 2020, ketika ia dan seorang komandan senior milisi Irak, Abu Mahdi al-Muhandis, tewas dalam serangan pesawat tak berawak AS di mobil mereka di Bandara Internasional Baghdad yang disahkan oleh Presiden Donald Trump. .

Hal ini menyebabkan peningkatan besar ketegangan antara Teheran dan Washington, dengan Iran membalas dengan meluncurkan serangan rudal di dua pangkalan militer Irak yang menampung pasukan AS.