Tanggul Citarum Jebol, 4 Desa di Bekasi Terendam Banjir

104
Tanggul Citarum Jebol, 4 Desa di Bekasi Terendam Banjir
Relawan Meevakuasi warga di bekasi akibat Jbolnya Tanggul Citarum ft istw
BEKASI, banten.indeksnews.com – Tanggul Citarum Jebol sejumlah wilayah di Kabupaten Bekasi, Jawa Barat dan sekitarnya terendam banjir.

BNPB mengatakan, sebanyak empat desa di Kabupaten Bekasi, yaitu Desa Sukaurip, Karangsegar, Bantasari, dan Sumber Urip terendam banjirini dampak Tanggul Citarum Jebol . Bahkan ketinggian air dilaporkan mencapai 100-250 cm.

“Akibat jebolnya Tanggul Sungai Citarum sepanjang ±50 meter mengakibatkan banjir pada Minggu, 21 Februari 2021, pukul 01.00 WIB,” ujar Kepala Pusat Data Informasi dan Komunikasi Kebencanaan BNPB, Raditya Jati, kepada wartawan, Minggu (21/2/2021).

Raditya mengatakan banjir juga terjadi di Kabupaten Kerawang. Menurut Raditya, banjir di Karawang juga disebabkan karena Sungai Citarum jebol dan curah hujan tinggi.

“Berdasarkan pantauan Tim Reaksi Cepat (TRC) BNPB banjir Kabupaten Karawang pada Sabtu (20/2), pukul 22.00 WIB, sebanyak 34 desa di 15 kecamatan terdampak banjir. Banjir disebabkan, antara lain, akibat hujan intensitas tinggi dan luapan Sungai Citarum,” ungkapnya.

Adapun 15 kecamatan yang terdampak banjir di Karawang ialah Kecamatan Rengasdengklok, Telukjambe Barat, Tirtajaya, Pedes, Cikampek, Purwasari, Ciampel, Pangkalan, Klari, Tempuran, Tirtamulya, Jatisari, Rawamerta, Karawang Barat, dan Cilamaya Wetan. Warga terdampak mencapai 9.331 keluarga atau 28.329 jiwa, sedangkan 1.075 keluarga atau 4.184 jiwa mengungsi.

Banjir mengakibatkan 8.539 unit rumah terendam dan sejumlah infrastruktur terdampak. Hingga saat ini, petugas di lapangan masih terus melakukan pendataan lanjutan.

Raditya mengatakan BPBD setempat bersama TNI-Polri bersama masyarakat mengevakuasi warga di lokasi terdampak. BPBD juga mengoperasikan dapur umum untuk penyediaan kebutuhan nutrisi warga terdampak.

Untuk diketahui, Pemerintah Kabupaten Karawang sebelumnya telah menetapkan status tanggap darurat bencana banjir terhitung 8 Februari hingga 21 Februari 2021. Dengan kondisi saat ini, pemerintah daerah akan memperpanjang hingga 14 hari ke depan.

BACA JUGA:  Spanyol Ditahan Imbang Swedia , Enrique: Terasa Buruk, Saya Minta Maaf

Kondisi terakhir terpantau banjir masih menggenangi rumah-rumah warga. Penerangan listrik PLN dan suplai air dari PDM di Kabupaten Karawang masih dalam kondisi padam.

Selain itu, jumlah masyarakat terdampak, pengungsi dan pelayanan dapur umum yang dikelola secara mandiri oleh warga belum terdata semua. Kepala BNPB Doni Monardo dijadwalkan untuk melihat kondisi dampak banjir di wilayah Karawang dan Bekasi hari ini (21/2).