Densus 88 tangkap 22 terduga teroris kelompok Fahim di Jawa Timur

209
Detasemen khusus (Densus) 88 Anti Teror Mabes Polri menangkap 22 terduga teroris di sejumlah wilayah Jawa Timur
Detasemen khusus (Densus) 88 Anti Teror Mabes Polri menangkap 22 terduga teroris di sejumlah wilayah Jawa Timur
JAKARTA, banten.indeksnews.com – Densus 88 Anti Teror Mabes Polri membawa 22 terduga teroris yang ditangkap wilayah Jawa Timur menuju Jakarta, Kamis siang.

“Mereka sudah merencanakan aksi terorisme yang menebarkan rasa ketakutan dan kekhawatiran di masyarakat. Salah satunya anggota Polri yang sedang bertugas dan bekerja di lapangan,” jelas Rusdi di Bandara Sukarno Hatta, Tanggerang, Kamis (18/3).

Dalam penangkapan tersebut, Rusdi menjelaskan, Densus 88 Antiteror Polri telah mengamankan beberapa macam senjata hingga buku-buku bertema jihad.

“Satu pucuk senpi jenis FN dengan 50 butir pelurunya kemudian beraneka macam sajam dalam bentuk samurai, pedang pisau, panah, busur, yang setiap saat bisa dipakai untuk melaksanakan aksinya. Juga mengamankan berbagai macam buku yang mayoritas berisi tentang aktivitas jihad,” katanya.

Detasemen khusus (Densus) 88 Anti Teror Mabes Polri menangkap 22 terduga teroris di sejumlah wilayah Jawa Timur yakni Sidoarjo, Surabaya, Mojokerto, Kediri, Malang dan Bojonegoro.

Kepala Biro Penerangan masyarakat Humas Polri Brigjen Rusdi Hartono menyatakan para terduga teroris Kelompok Fahim sudah melakukan pelatihan di sekitar Gunung Bromo, Jawa Timur.

Penangkapan itu dalam operasi pencegahan dan penindakan terorisme yang berlangsung di Jawa Timur sejak 26 Februari 2021 hingga 2 Maret 2021.

Sejumlah barang bukti diamankan berupa 50 butir peluru 9 mm, satu pistol rakitan jenis FN, empat bendera daulat warna hitam dan putih, delapan buah pisau, dua buah samurai, golok, hingga senjata tajam berbentuk busur.

Rusdi menyatakan tiga dari 22 terduga teroris itu merupakan pimpinan dari Kelompok Fahim. Tiga orang itu diturunkan paling akhir dari pesawat di Bandara Sukarno Hatta, yakni AY alias AZ, F alias AU dan UBS alias F.

BACA JUGA:  Kabareskrim Polri Perintahkan Sikat Habis Pinjaman Online Ilegal

“UBS alias F adalah Fahim, sehingga sering disebut Kelompok Fahim,” ujar Rusdi.