Benyamin Davnie Kukuhkan Satgas KTR, Kawasan Tanpa Rokok

275
Benyamin Davnie Kukuhkan Satgas KTR, kawasan Tanpa Rokok
Benyamin Davnie saat mengukuhkan KTR FT ISTW
TANGSEL, banten.indeksnews.com– Benyamin Davnie mewakili Pemerintah Kota Tangerang Selatan (Tangsel) mengukuhkan anggota Satuan Tugas (Satgas) Kawasan Tanpa Rokok (KTR) di Aula Blandongan, Pusat Pemerintahan Kota Tangerang Selatan, Selasa (6/4).

Benyamin Davnie menjelaskan rokok merupakan salah satu bahan kimia yang penggunaannya membahayakan seseorang, baik itu orang yang merupakan perokok aktif atau pasif sekalipun, sehingga dibutuhkan kebijakan yang bisa mencegah dari bahaya asap rokok ini.

“Di dalamnya itu ada nikotin, kemudian ada tar juga,” kata Benyamin Davnie yang juga menjelaskan bahwa dirinya pernah menjadi perokok aktif. Namun sudah berhenti sejak 25 tahun yang lalu karena keadaan kesehatan yang memburuk.

Adapun tugas Satgas ini nantinya yaitu melindungi masyarakat dari asap rokok. Sebagaimana diketahui bahwa asap rokok memiliki zat berbahaya yang bisa merusak kesehatan masyarakat. Sehingga perlu ada kesadaran masyarakat bahwa merokok juga membahayakan orang lain.

Memastikan spot (tempat) tertentu untuk bebas dari asap rokok pun menjadi tugas lain dari Satgas KTR. Di dalam peraturan daerah tentang kawasan tanpa rokok, dijelaskan bahwa tempat umum seperti sekolah, taman, dan tempat-tempat yang bisa diakses secara bebas tidak memperbolehkan adanya kegiatan merokok.

”Ini merupakan salah satu upaya, sehingga harus diperhatikan,” ujar Benyamin yang menjelaskan juga bahwa Satgas harus memberikan kesadaran masyarakat untuk bisa berpartisipasi meningkatkan kesejahteraan masyarakat.

Terakhir, dia kembali mengingatkan jika komitmen setiap Satgas KTR harus dijaga. Jangan sampai acara ini menjadi seremonial saja. Nantinya, harus ada evaluasi agar kinerja Satgas KTR bisa terbukti dan mampu menjadi penggerak Perda Kawasan Tanpa Rokok.

Artikel sebelumyaPemkot Tangsel Fasilitasi Standarisasi Produk UMKM
Artikel berikutnyaEra Setyowati, Miss Landscape Indonesia 2019 Laporkan Bos BUMN, Telantarkan Anak Hasil Hubungannya