Praktisi Media Dan Kader Partai Angkat Bicara Atas Lonjakan Penderita Covid di Tangsel Ditambah Pembelajaran Tatap Muka di Batalkan

156
Praktisi Media Dan Kader Partai Angkat Bicara Atas Lonjakan Penderita Covid di Tangsel Ditambah Pembelajaran Tatap Muka di Batalkan
Pembelajaran Tatap Muka (PTM) ft ilustrasi
TANGSEL, banten.indeksnews.com- Praktisi Media dan Kader Partai angkat bicara mengenai Pembelajaran Tatap Muka (PTM) terancam batal lantaran jumlah penderita yang terpapar covid 19 di hampir setiap kabupaten kota di Indonesia. Situasi tersebut di nilai sangat mengkhawatirkan nasib bangsa Indonesia kedepan, terlebih pemerintah daerah Kota Tangerang Selatan di kritik belum memiliki rumusan tentang solusi terhadap imbas pelaku usaha kecil untuk tetap bertahan di tengah pandemi. Meski Presiden Republik Indonesia, Joko Widodo telah menghimbau untuk mengedepankan nasib pedagang kecil ketimbang pengusaha besar, hal tersebut nampaknya tidak membuahkan hasil yang maksimal tentang kebijakan yang diberlakukan di Tangsel.

Junaidi Rusli Praktisi Media mantan ketua Persatuan Wartawan Indonesia Tangsel yang juga pendiri dan Ketua Umum Masyarakat Anti Monopoli Persaingan Usaha sehat (MAMPU),menilai, masih adanya ketimpangan sosial yang terjadi di wilayah Kota Tangerang Selatan atas imbas kebijakan yang terjadi terhadap pelaku usaha kecil. Di katakannya, imbas penutupan tempat pelaku usaha kecil memberikan dampak yang serius bagi keberlangsungan hidup pelaku usaha kecil tersebut.

“Saya melihat, upaya penutupan di tempat pelaku usaha kecil di tengah pandemi ini merupakan upaya pelumpuhan ekonomi pengusaha kecil. Sementara, pasar,mall di biarkan di buka hingga pukul 22.00 WIB, bioskop, kemudian tempat karaoke ada yang buka sampai jam 03.00 pagi. Kok seperti ini sih?,” Tanya Junaidi seorang Praktisi Media

Menurutnya, pemerintah pusat,provinsi dan khususnya Kota Tangsel harus menyiapkan solusi seimbang, dan terbaik atas imbas kebijakan yang di jalankan.

“Dalam hal ini pemerintah Kota harus memiliki solusi atas kebijakannya menutup lokasi tempat berdagang pelaku usaha kecil. Menurut saya, kegiatan usaha di tempat seperti di taman kota ini jauh lebih kecil angka penularannya ketimbang di ruangan tertutup seperti Mall, bioskop dan tempat karaoke ,” ujar Junaidi (20/6/2021)

BACA JUGA:  Kartu Prakerja Gelombang 18 Segera Dibuka, Simak Syaratnya untuk Dapatkan Insentif Jutaan Rupiah

Di tambahkan Junaidi, dirinya merasa prihatin atas lonjakan angka penderita covid 19 di wilayah Kota Tangerang Selatan, namun disisi lain pemerintah kota di tuntut untuk memberikan solusi yang baik.

Iya, saya prihatin atas lonjakan penderita covid di kota Tangsel. Tapi ayo dong siapkan solusi yang baik di kota Tangsel. Padahal, pasar, mall,bioskop,karaoke serta tempat hiburan malam itu tempatnya ruang interaksi publik, dan saya lihat kerumunan pasti terjadi disana, lalu bagaimana solusinya,”sindirnya

Berbeda dengan Junaidi, H. Robert Usman, kader partai golkar yang di gadang-gadang menjadi pengganti sosok almarhum H. Sukarya sebagai anggota dewan perwakilan rakyat daerah (DPRD) menilai, wilayah Tangsel ini merupakan penyangga ibukota DKI Jakarta, dan hal tersebut merupakan konsekwensi terpaparnya covid atas wilayah yang berdekatan.

“Sebaiknya kita ikuti saja anjuran dari pemerintah. Tetapi, kita memiliki tanggung jawab yang sama untuk memerangi dan lepas dari covid 19. Saya sangat memahami, dinas kesehatan cukup di buat repot. Seperti kejar-kejaran dengan barang yang tidak kelihatan oleh mata. Intinya, selama masyarakatnya tidak kompak, maka virus tersebut tidak akan pernah pergi dari Tangsel,” ujar Robert, beberapa waktu lalu di kediamannya

Ia menyebutkan, masyarakat Kota Tangsel itu merupakan orang yang cerdas, modern dan juga religius. Di katakannya, pemerintah daerah harus mematuhi kebijakan pemerintah di atasnya.

“Pemda itu harus mematuhi pemerintah di atasnya. Di satu sisi ekonomi memang harus berjalan. Menurut saya, kita harus memprioritaskan kesehatan ketimbang ekonomi dong. Jadi jangan sampai ekonomi kita kejar namun kita terpapar,” bebernya

Ia mencontohkan, gebrakan Gubernur Banten yakni Wahidin Halim di nilai tegas dalam menutup seluruh tempat wisata, karena di tempat tersebut sangat berpotensi terpaparnya masyarakat oleh virus covid 19.

BACA JUGA:  ICW diberi waktu 1x 24 Jam Oleh Moeldoko, mengenai bisnis obat Ivermectin.

“Gubernur sudah menutup semua tempat wisata, karena disanalah berpotensi penyebaran covid tersebut. Di setiap kerumunan baiknya kita hindari. Kesadaran sumber daya manusia inilah kuncinya. Jika tempat yang di tuju berpotensi akan kerumunan, lebih baik di hindari sajalah. Semua harus Cooling down, jangan merasa di rugikan dulu deh. Virus ini nyata. Silahkan kunjungi tempat pemakaman di Jombang. Barulah kita sadar,” tandasnya

Artikel sebelumyaPangdam Jaya Laksanakan Peninjauan Di RSD Covid-19 Wisma Atlet Kemayoran
Artikel berikutnyaTuntut Polri Usut Tuntas Kasus Pembunuhan Jurnalis Mara Salem Harahap