Inggris Kirim 9 Juta Dosis Vaksin COVID-19 ke Berbagai Negara, Termasuk Indonesia

140
Inggris Kirim 9 Juta Dosis Vaksin COVID-19 ke Berbagai Negara, Termasuk Indonesia
Menteri Luar Negeri Indonesia Retno Marsudi (kanan) bertemu dengan Menteri Luar Negeri Inggris Dominic Raab (kiri) di Jakarta ft istimewa
LONDON, banten.indeksnews.com– Inggris berencana mengirimkan 9 juta dosis vaksin COVID-19 Oxford-AstraZeneca mulai pekan ini ke sejumlah negara termasuk Indonesia, Jamaika, dan Kenya untuk membantu mengatasi pandemi.

Langkah itu dilakukan oleh Inggris untuk memastikan akses global yang adil ke Vaksin COVID-19, di mana sekitar 5 juta dosis ditawarkan kepada COVAX, dan sementara 4 juta dosis lainnya akan dibagikan langsung ke negara-negara yang membutuhkan.

“Kiriman pertama sebanyak 9 juta dosis akan berangkat pada Jumat,” kata Menteri Luar Negeri Dominic Raab dikutip dari LKBN Antara, Rabu (28/7/2021).

Ia mengatakan, bahwa vaksin tersebut akan dikirim ke negara-negara termasuk Laos, Kamboja, Indonesia, Malaysia, Kenya, dan Jamaika. “Kami tidak hanya melakukannya untuk kepentingan kami sendiri, ini menunjukkan Inggris secara global sebagai kekuatan penyelamat hidup untuk kebaikan di dunia,” ujar Raab.

Menurut Pemerintah Inggris, Indonesia rencananya akan menerima 600.000 dosis vaksin, sementara 300.000 dosis akan dikirim ke Jamaika, dan 817.000 dosis akan dikirim ke Kenya, di antara negara-negara lain.

Perdana Menteri , Boris Johnson, berjanji untuk menyumbangkan sedikitnya 100 juta surplus vaksin COVID-19 dalam tahun depan sebagai kontribusi pada upaya G7 untuk membantu negara-negara miskin memvaksin warganya.

Sumbangan yang diumumkan pada Rabu adalah tahap pertama dari janji itu, kata pemerintah. Pengumuman itu muncul saat Johnson dijadwalkan bertemu dengan Presiden Kenya Uhuru Kenyatta di Inggris.

BACA JUGA:  168 Sekolah di Tangsel Lakukan PTM Terbatas, Belajar Hanya 4 Jam
Artikel sebelumyaGubernur Wahidin Halim Tebar 10 Ribu Bantuan Paket Sembako Pemprov Banten
Artikel berikutnyaRealisasi Dana Covid Banten 27,70 Persen, Insentif Nakes 56,07 Persen