Presiden Ghani Kabur, Afghanistan Kian Mencekam Usai Kelompok Taliban Kuasai Wilayah Kabul dan Istana Presiden

Presiden Ghani Kabur, Afghanistan Kian Mencekam Usai Kelompok Taliban Kuasai Wilayah Kabul dan Istana Presiden
Taliban mengusai Istana Ft istw
JAKARTA,banten.indeksnews.com – Presiden Ghani kabur danTaliban berhasil menguasai ibu kota Afghanistan pada hari Minggu, 15 Agustus 2021. Melansir The Associated Press, Taliban menyebar ke seluruh ibu kota dan beberapa memasuki istana presiden.

Presiden Ghani kabur Juru bicara dan perunding Taliban mengatakan bahwa para militan akan mengadakan pembicaraan dalam beberapa hari mendatang yang bertujuan untuk membentuk “pemerintahan Islam yang terbuka dan inklusif.”

Sebelumnya, seorang pejabat Taliban mengatakan kelompok itu akan mengumumkan dari istana pemulihan Imarah Islam Afghanistan .Presiden Ghani kabur untuk mencegah pertumpahan darah.

Sepanjang hari Kabul dicekam oleh kepanikan pasalnya banyak helikopter yang mondar-mandir di langit wilayah tersebut untuk mengevakuasi personel dari Kedutaan Besar AS.

Asap membubung di dekat kompleks ketika staf menghancurkan dokumen penting, dan bendera Amerika diturunkan. Beberapa misi Barat lainnya juga bersiap untuk menarik orang-orang mereka keluar.

Khawatir bahwa Taliban dapat menerapkan kembali jenis aturan brutal yang menghilangkan hak-hak perempuan, warga Afghanistan bergegas meninggalkan negara itu, mengantre di mesin ATM untuk menarik tabungan hidup mereka.

Orang-orang yang sangat miskin yang telah meninggalkan rumah di pedesaan demi keamanan ibu kota tetap berada di taman dan ruang terbuka di seluruh kota.

Meskipun Taliban telah menjanjikan transisi damai, Kedutaan Besar AS menangguhkan operasi dan memperingatkan warga Amerika pada sore hari untuk berlindung di tempat dan tidak mencoba pergi ke bandara.

Menurut dua pejabat senior militer AS, penerbangan komersial dihentikan setelah tembakan sporadis meletus di bandara Kabul.

Evakuasi berlanjut dengan penerbangan militer, tetapi penghentian lalu lintas komersial menutup salah satu rute terakhir yang tersedia untuk orang Afghanistan yang melarikan diri.

Saat pemberontak mendekat, Presiden Ashraf Ghani terbang ke luar negeri.

“Mantan presiden Afghanistan meninggalkan Afghanistan, meninggalkan negara dalam situasi sulit ini,” kata Abdullah Abdullah, kepala Dewan Rekonsiliasi Nasional Afghanistan dan saingan lama Ghani.

Ghani kemudian memosting di Facebook bahwa dia pergi untuk mencegah pertumpahan darah di ibu kota, tanpa mengatakan ke mana dia pergi.

Saat malam tiba, Taliban dikerahkan di Kabul, mengambil alih pos polisi yang ditinggalkan dan berjanji untuk menjaga hukum dan ketertiban selama masa transisi.

Warga melaporkan penjarahan di beberapa bagian kota, termasuk di distrik diplomatik kelas atas, dan pesan yang beredar di media sosial menyarankan orang untuk tetap di dalam dan mengunci gerbang mereka.

Jatuhnya Kabul menandai babak terakhir dari perang terpanjang Amerika, yang dimulai setelah serangan teror 11 September 2001.

Sebuah invasi pimpinan AS menggulingkan Taliban dan memukul mundur mereka, tetapi Amerika kehilangan fokus pada konflik dalam kekacauan perang Irak.

Selama bertahun-tahun, AS mencari jalan keluar dari Afghanistan. Presiden Donald Trump saat itu menandatangani kesepakatan dengan Taliban pada Februari 2020 yang membatasi aksi militer langsung terhadap para pemberontak.

Itu memungkinkan para pejuang untuk mengumpulkan kekuatan dan bergerak cepat untuk merebut daerah-daerah utama ketika Presiden Joe Biden mengumumkan rencananya untuk menarik semua pasukan Amerika pada akhir bulan ini.

Setelah gerilyawan memasuki Kabul, perunding Taliban membahas transfer kekuasaan, kata seorang pejabat Afghanistan.

Pejabat itu, yang berbicara dengan syarat anonim untuk membahas rincian negosiasi tertutup, menggambarkannya sebagai “tegang”.

-
Artikel sebelumyaRekruitment PT PITS, Kecele Warga Tangsel Siap-Siap Ke Ombusmand
Artikel berikutnyaJokowi Keras Sapa Yang Mainkan Obat Tak Ada Toleransi