Foto Satelit Indikasi Rusia Siap Uji Coba Rudal Skyfall Tenaga Nuklir

Foto Satelit Indikasi Rusia Siap Uji Coba Rudal Skyfall Tenaga Nuklir
citra foto satelit
JAKARTA, banten.indeksnews.com– foto satelit Citra satelit dari Capella Space mengindikasikan Rusia sedang bersiap untuk menguji coba rudal jelajah Skyfall bertenaga nuklir. Misil itu merupakan senjata kontroversial yang dirancang untuk mengalahkan sistem pertahanan Amerika Serikat (AS).

Foto-foto satelit, yang diambil pada 16 Agustus oleh perusahaan pencitraan satelit komersial Capella Space, menawarkan indikasi kuat bahwa Rusia sedang bersiap untuk menguji rudal jelajah bertenaga nuklir di lokasi peluncuran yang diketahui terletak di dekat Lingkaran Arktik.

Foto-foto satelit itu telah dianalisis oleh para ahli di Middlebury Institute of International Studies Center for Nonproliferation Studies.

Para pejabat AS menyadari bahwa Rusia kemungkinan sedang mempersiapkan uji coba lain dari misil yang disebutnya rudal Burevestnik sebagai bagian dari program senjata canggihnya.

CIA menolak berkomentar dan Pentagon serta Kementerian Pertahanan Rusia juga tidak segera menanggapi permintaan komentar yang diajukan.

“Menggunakan reaktor nuklir, pada prinsipnya, akan memberikan jangkauan tak terbatas pada rudal jelajah untuk terbang di bawah dan di sekitar radar dan pencegat pertahanan rudal AS,” kata Jeffrey Lewis, seorang ahli senjata di Middlebury Institute yang meninjau foto-foto satelit tersebut.

“Namun, ada pertanyaan penting tentang apakah sistem dapat dibuat untuk bekerja dengan sukses, belum lagi ancaman yang dapat ditimbulkan oleh pengujian sistem ini terhadap lingkungan dan kesehatan manusia,” papar Lewis.

Risiko tersebut, kata Lewis, Kamis (19/8/2021), telah mendorong beberapa ahli untuk menyebut senjata itu sebagai “Chernobyl terbang”.

Misil berbahaya itu pernah jatuh ke Laut Putih pada Agustus 2019, untuk memulihkannya mengakibatkan ledakan yang menewaskan lima personel teknis Rusia.

Pada saat itu, Lewis mengatakan bahwa citra satelit menunjukkan insiden itu mungkin terkait dengan pengembangan rudal jelajah bertenaga nuklir.

Rusia melakukan setidaknya satu uji terbang rudal jelajah bertenaga nuklir dari situs yang sama di dekat Lingkaran Arktik pada November 2017. Moskow dilaporkan melakukan beberapa tes lain di bulan-bulan berikutnya, meskipun tidak ada yang dianggap berhasil.

Pada Maret 2018, Presiden Rusia Vladimir Putin merilis video uji coba rudal jelajah bertenaga nuklir, yang memungkinkan peneliti open-source, termasuk analis di Middlebury Institute, untuk mengidentifikasi lokasi.

Para peneliti telah memantau situs ini dalam beberapa bulan terakhir dan citra satelit yang diambil oleh perusahaan pencitraan satelit komersial Planet selama musim panas menunjukkan kapal kargo mengunjungi lokasi itu dan persediaan menumpuk di area pendukung.

Baru-baru ini, Rusia mengeluarkan peringatan “pemberitahuan kepada pelaut” tentang operasi berbahaya yang akan dilakukan antara 15 hingga 20 Agustus di dekat lokasi uji Burevestnik yang diketahui dekat Pankovo di Novaya Zemlya.

“Sebuah gambar radar resolusi tinggi yang diambil pada 16 Agustus menunjukkan personel Rusia telah mendirikan tempat perlindungan lingkungan yang besar untuk melindungi rudal dan kru mempersiapkan peluncuran dari cuaca buruk,” kata Lewis.

“Tempat perlindungan ini ditarik, memperlihatkan objek besar di landasan peluncuran, yang kemungkinan merupakan peluncur SSC-X-9 Skyfall,” katanya. “Ada juga sejumlah besar objek di sebelah landasan peluncuran yang kemungkinan merupakan kendaraan dan kontainer pengiriman. Tak satu pun dari tanda tangan ini muncul terakhir kali situs itu dicitrakan secara optik pada bulan Juni.”

Exit mobile version