Gadis Usia 15 Tahun Diperkosa Berulang Kali oleh Teman Game Online Selama 8 Hari

Gadis Usia 15 tahun
Seorang gadis usia 15 tahun diperkosa berulang kali oleh pria berusia 29 tahun asal Banyumas, Jawa Tengah. Pelaku, diduga memperkosa gadis berusia 15 tahun yang dikenalnya dari game online.

Peristiwa itu terjadi setelah gadis usia 15 tahun yang dikenal melalui game online FreeFire, termakan bujuk rayu pelaku.

Pelaku berinisial HR tersebut menjemput korban yang merupakan gadis usia 15 tahun itu di Cirebon dan membawanya kabur ke Banyumas selama 8 hari. Pelaku kemudian memerkosa korban berulang kali.

Terkait kasus tersebut, Deputi Bidang Perlindungan Khusus Anak KemenPPPA, Nahar, menegaskan pihaknya melalui Tim Layanan Sahabat Perempuan dan Anak (SAPA) akan terus berkoordinasi dengan Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (P3A) Kabupaten Cirebon dan Pekerja Sosial (Peksos) Kabupaten Cirebon terkait pendampingan psikis bagi korban, proses hukum bagi terduga pelaku, hingga memastikan rencana kepulangan korban ke tempat asal.

“Kami sangat menyesalkan terjadinya kasus kekerasan seksual terhadap remaja oleh terduga pelaku berusia 29 (dua puluh sembilan) tahun yang baru dikenalnya melalui game online di Kabupaten Cirebon. Korban merupakan warga Serang, Banten, dan berada di Kabupaten Cirebon untuk berlibur sekolah di rumah neneknya bersama ayahnya. Kami juga akan terus mengawal rencana kepulangan korban kembali ke Serang, Banten dan memastikan korban tetap mendapatkan pendampingan yang diperlukan di kota asalnya,” ujar Nahar, Kamis (4/8/2022).

Saat ini terduga pelaku telah ditahan di Polresta Cirebon dan proses pendalaman kasus sedang dilakukan oleh penyidik. Korban yang merupakan gadis usia 15 tahun itu juga telah mendapatkan pendampingan dan asesmen dari Peksos Kabupaten Cirebon dan sudah kembali bersama keluarganya di Kabupaten Cirebon dan rencananya akan kembali ke Serang, Banten.

Atas perbuatannya pelaku akan disangkakan pasal tentang Perlindungan Anak dengan ancaman pidana penjara paling singkat 5 (lima) tahun dan paling lama 15 (lima belas) tahun dan denda paling banyak Rp5 miliar.

“Kami mendorong agar Aparat Penegak Hukum (APH) memproses kasus ini sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku termasuk menggunakan Undang-undang No 12 Tahun 2022 tentang Tindak Pidana Kekerasan,” tandas Nahar.

Nahar juga mengingatkan kepada seluruh orang tua dan keluarga terdekat untuk terus memantau anak dalam penggunaan gadget, berinteraksi, dan berkomunikasi dengan orang lain sehingga dapat meminimalisasi potensi terjadinya kekerasan seksual yang difasilitasi oleh teknologi. Nahar juga mengimbau kepada siapapun yang mengalami, mengetahui, atau melihat segala bentuk kekerasan untuk tidak takut melapor kepada pihak berwajib.

Dalam upaya memutus rantai kekerasan, KemenPPPA mendorong masyarakat yang mengalami atau mengetahui kasus kekerasan seksual segera melaporkannya kepada SAPA129 KemenPPPA melalui hotline 129 atau WhatsApp 08111-129-129 atau melaporkan ke polisi setempat.

Artikel SebelumnyaPengendara Honda Beat Tewas Ditabrak Truk di Jalan Raya Merak Cilegon
Artikel BerikutnyaKomnas HAM: Tidak Ada Bukti Brigadir J Todongkan Senjata ke Istri Irjen Ferdy Sambo